Automatic translation of this blog page: Terjemahan otomatis blog ini

Rabu, 13 Februari 2013

4Bruno Latour dan ANT (Actor Network Theory)

Hal 4
2. Actor–Network -Theory (ANT) dan Fungsi Seni
Pada pandangan pertama, ANT tidak menawarkan banyak kesempatan untuk menemukan koneksi yang stabil antara bagaimana dunia seni diatur, atau bagaimana fungsi seni dalam masyarakat. Dia hanya menyimpulkan adanya interaksi, membuat perhitungan deskriptif, menelusuri singularitas dan mengikuti aktor, semua tampaknya hanya untuk memberikan berbagai data empiris - termasuk tentang koneksi - tetapi pada saat yang sama kegiatan ini muncul untuk menghalangi pola yang lebih umum atau dinamikanya. Menurut Maanen (2009) hal itu tidak terlalu aneh, karena penulis ANT hanya mencari senjata yang dapat digunakan untuk menyerang sosiologi strukturalis, yang, menurut mereka, mengubah dunia agar terbalik dengan menganalisa dari segi konsep kalibrasi (pengujian) sosiologis.


Sebagai hasilnya, Maanen (2009) berpendapat bahwa pada halaman-halaman awal teks ANT, pembaca sering dihadapkan pada karikatur (pasca) sosiolog strukturalis. Seperti jika rekan mengklaim bahwa apa yang terjadi di dunia seni sepenuhnya ditentukan oleh pasar dan pergerakan ekonomi (yang terstruktur itu), atau bahwa hubungan kekuasaan harus dianggap sebagai konsep sentral dalam mempelajari seni. Karikatur ini berguna - dan bahkan mungkin diperlukan - untuk mendapatkan perhatian untuk cara berpikir yang baru di lapangan, tetapi pembaca yang telah melalui bagian ini akan menemukan beberapa tempat di mana radikalisme ANT adalah lemah dan bahkan dalam beberapa kasus mendekati musuhnya itu. Dua aspek dari pekerjaan ini khususnya pembahasan di atas menunjukkan pendekatan ini, atau setidaknya kesulitan dalam melarikan diri dari itu. Pertama, ketika Nathalie Heinich membahas otonomi artis, dan kedua, ketika ingin mengungkapkan gambaran tentangnya.


Menurut Maanen (2009) tidak ada yang lebih terbatas dibandingkan dengan seniman dalam berkarya, karena jika ia mencoba untuk menyeberangi perbatasan lapangan dan bekerja sesuai dengan aturan sendiri, maka ia akan dikeluarkan. Berarti dia memang mencoba untuk memperbaiki teori institusional Dickie dengan memberikan kegiatan para seniman 'tempat di dalamnya - mengatakan bahwa pengakuan kelembagaan adalah hasil dari manipulasi oleh seniman - tapi dia juga menekankan bahwa manipulasi sesuai dengan aturan yang sama sesuai dengan kategori dan klasifikasi karya seni lembaga. Ingat contoh pemain catur, merasa dirinya benar-benar bebas dalam pilihan gerakannya, tetapi sebenarnya sepenuhnya terikat oleh aturan permainan. Nathalie Heinich menyebut kebebasan seniman hanya kedok saja, yang oleh sosiolog disebut 'keyakinan ilusi', 'seseorang yang lebih siap untuk memahami kendala kolektif yang mendasari kegiatan sosialisasinya'.


Menurut Maanen (2009) Teori Jaringan Aktor (ANT) menawarkan dua konsep penting yang dapat membantu dalam memahami bagaimana organisasi dunia seni, dalam tahap yang berbeda dari produksi, distribusi dan penerimaan, terhubung dengan fungsi karya seni dalam kehidupan manusia.

  1. Yang pertama adalah gagasan bahwa aktor ANT (benda, orang, hewan, organisasi) melakukan sesuatu atau, lebih baik, membuat aktor lain melakukan hal-hal, sehingga mereka mengubah keadaan. Apa yang mereka lakukan harus ditelusuri oleh para peneliti. Heinich meringkas daftar aktor karya seni yang bisa dilakukan, seperti orang yang bergerak, mereka yang bicara dan menulis, atau yang mengubah kerangka persepsi, adalah aspek penting tentang fungsi seni dalam masyarakat. Teori ANT berguna untuk melihat organisasi dalam dunia seni, seperti perusahaan, tempat, museum dan departemen mereka, apa yang mereka lakukan sebagai kontribusi, atau dalam hubungannya dengan, apa karya seni lakukan dalam masyarakat. 
  2. Konsep kedua yang sangat membantu adalah bahwa 'bagian'nya, dengan alam yang mentransmutasikan nya. Aktor, yaitu sering disebut orang, dapat dilihat kembali dalam koneksi lanskap baru, ketika mereka melalui sebuah pusat penerjemahan: aktor lain untuk berhubungan dengannya, benar-benar menjadi aktor lain, serta dipaksa oleh sifat dari pusat penerjemahan itu sendiri - gereja, sebuah teater tempat, pusat komunitas, alun-alun publik, sekolah, stadion, taman, trem, pusat pertemuan, kantor, museum, studio, ruang konser - untuk membuat koneksi yang memadai dengan aktor-aktor lain ( karya seni, orang-orang di sekitarnya dan pusat penerjemahan itu sendiri). Ini akan menjadi jelas bahwa gambaran apa yang terjadi dengan kelompok-kelompok orang yang berbeda ketika mereka pergi melalui berbagai jenis bagian dunia seni yang disediakan, juga di pusat pertanyaan tentang bagaimana seni dibuat untuk berfungsi dalam masyarakat. Sebaliknya, konsep yang menantang dunia seni adalah untuk berpikir tentang bagaimana terjemahannya “fungsi pusat”, dan mungkin bisa ditata ulang untuk menghasilkan efek lain atau tambahan. 
Teori jaringan aktor atau Actor-Network Theory yang lebih dikenal dengan ANT merupakan analisis dari serangkaian “susunan” yang menggambarkan bagaimana kemajuan sebuah jaringan -- di mana antara manusia dan non-manusia -- diidentifikasi (diakui) sebagai aktor (pelaku) sesuai dengan strategi yang berlaku pada sebuah interaksi (dalam jaringan). Identitas dan kualitas aktor/pelaku ditetapkan selama negosiasi diantara wakil manusia dan non-manusia/non-human. Dalam perspektif ini, representasi (gambaran) aktor dipahami dalam dimensi politik (kekuasaan) sebagai proses pendelegasian.

Yang paling penting dalam negosiasi, adalah penafsiran tentang interaksi multi-aset di mana aktor/pelaku “umum” membangun sebuah definisi dan makna. Mendefinisikan representativities (keterwakilan), dan kooptasi (pemilihan anggota) satu sama lain (human dan non human) dalam mengejar tujuan individual dan kolektif. Dalam teori jaringan aktor ini, baik aktor dan berbagi adegan dalam rekonstruksi interaksi jaringan selalu mengarah pada pemantapan sistem. Namun perbedaan penting antara mereka adalah bahwa hanya aktor/pelaku yang mampu menetapkan bagaimana sebuah posisi (anggota) yang beredar dalam sistem.Teori jaringan aktor dapat dilihat sebagai cara yang sistematis untuk menciptakan infrastruktur yang biasanya berada di luar bidang sain dan teknologi.





Gambar: Implementasi teori jaringan aktor sederhana untuk melihat aktor mana yang berinteraksi tidak sesuai dengan perencanaan inisiatornya yaitu Pemkot Bandung,  Masih melihat dalam struktur kelembagaan sumber: http://dc352.4shared.com/doc/i41coxdR/preview_html_m1258c6b2.png

Artikel ini terdiri dari 5 halaman, klik halaman yang dituju

Poskan Komentar

Sering dilihat, yang lain mungkin juga penting