Automatic translation of this blog page: Terjemahan otomatis blog ini

Rabu, 23 Maret 2011

Keris Pusaka Minangkabau: (bgn-7): Lima keris yang Melegenda di Indonesia



Lima keris yang Melegenda di Indonesia


1.Keris Mpu Gandring

Keris tanpa sarung dan berbentuk setengah jadi ini, sejarahnya tak lepas dari berdirinya kerajaan Singasari di Malang. Keris ini dibuat Mpu Gandring ('Mpu',gelar untuk pandai logam yang sangat sakti) atas pesanan Ken Arok salah seorang tokoh penyamun.

Ceritanya, belum sempat Mpu Gandring menyelesaikan sarung keris, Ken Arok sudah meminta keris dan membunuh Mpu Gandring. Mpu Gandring sempat mengeluarkan kutukan bahwa keris tersebut akan meminta korban nyawa tujuh turunan dari Ken Arok. Hal inilah akhirnya membuat keris ini banyak menyimpan misteri dan keanehan.

Dari mulai pamor keris yang konon bisa mengeluarkan cahaya biru hingga kutukan yang memakan korban jiwa. Korban jiwanya biasanya dari kalangan elit kerajaan. Setidaknya dari sejarah diketahui bahwa keris ini terlibat dalam perselisihan dan pembunuhan elit kerajaan Singhasari yakni: Terbunuhnya Tunggul Ametung, Ken Arok dan Anusopati.

Dan sejak terbunuhnya Tohjaya, pemimpin kerajaan Singosari saat itu, Keris Mpu Gandring hilang tidak diketahui rimbanya.

2.Keris Pusaka Keris Naga Sasra dan Sabuk Inten

Dua benda keris ini merupakan peninggalan zaman kerajaan Majapahit. Keris pusaka luk 13 ini bertahtakan emas. Keris ini terdapat pada masa pemerintahan Prabu Brawijaya V (1466-1478). Pembuatnya adalah Pangeran Mpu Sedayu (Mpu Supa Mendagri/Mpu Pitrang).

Nama keris Naga Sasra menjadi terkenal karena menjadi topik dalam cerita silat karya S.H. Mintarja. Dalam cerita silat tersebut diceritakan bahwa Mahesa Jenar, salah satu muridnya Syeh Siti Jennar, mantan perwira tinggi kerajaan Demak pada masa kerajaan Demak Bintoro mencari kedua benda pusaka tersebut yang konon bagi siapa yang mendapatkannya akan menjadi pewaris sah tahta kerajaan Demak.


3.Keris Pusaka Setan Kober

Keris Pusaka Setan Kober dibuat oleh Mpu Supo Mandrangi, putra seorang empu di Tuban, Jawa Timur. Supo Mandrangi kemudian memeluk agama Islam dengan menjadi murid Sunan Ampel, dengan tetap membawa kemampuannya membuat keris.

Keris Pusaka Setan Kober, aslinya bernama 'Bronggot Setan Kober', dibuat pada awal kerajaan Islam Demak Bintoro. Keris tersebut kemudian dimiliki oleh Djafar Shodiq atau Sunan Kudus yang kemudian diberikan pada murid kesayangannya Arya Penangsang, Adipati Jipang Panolan.

legendanya, Keris Pusaka Setan Kober sangat ampuh, tapi membawa hawa (perbawa) panas, sehingga yang membawa keris tersebut akan mudah marah. Sifat pemarah Arya Penangsang disinyalir karena hawa pusaka keris tersebut.

Keris ini digunakan Arya Penangsang pada waktu dia perang tanding melawan Sutawijaya.? Sampai saat ini bentuk dari kerus ini tak diketahui seperti apa.

Ada yang menyebutkan bahwa keris ini sengaja dimusnahkan karena telah banyak membunuh orang-orang penting pada masa lalu, jika tidak dimusnahkan dipercaya bahwa keris ini akan membawa sial, sebab dianggap telah 'haus darah'.

4.Keris Condong Campur

Dalam sejarahnya, Kerajaan Majapahit meninggalkan banyak jenis keris pusaka, salah satunya Keris Condong Campur atau dikenal juga dengan Keris Kanjeng Kyai Condong Campur.

Menurut sejarahnya, keris ini dibuat oleh seratus orang mpu. Bahan kerisnya diambil dari berbagai tempat. Dan akhirnya keris ini menjadi keris pusaka yang sangat ampuh tetapi memiliki watak yang jahat.

Sejarahnya, Kerjaan Majapahit yang memiliki banyak keris, membuat muncul legenda yang mengatakan adanya pertengkaran antara beberapa keris. Keris Sabuk Inten yang merasa terancam dengan adanya keris Condong Campur akhirnya memerangi Condong Campur. Dalam pertikaian tersebut, Sabuk Inten kalah. Sedangkan keris Sengkelat yang juga merasa sangat tertekan oleh kondisi ini akhirnya memerangi Condong Campur hingga akhirnya Condong Campur kalah dan melesat ke angkasa menjadi Lintang Kemukus (komet atau bintang berekor), dan mengancam akan kembali ke bumi setiap 500 tahun untuk membuat huru hara, yang dalam bahasa Jawa disebut ontran-ontran.

Keris ini, Panjang bilahnya berbentuk sedang dengan kembang kacang, satu lambe gajah, satu sogokan di depan dan ukuran panjangnya sampai ujung bilah, sogokan belakang tidak ada. Selain itu, keris ini juga menggunakan gusen dan lis-lis-an.

5.Keris Sunan Kalijaga

Senjata Pusaka Sunan Kalijaga ini disebut Keris Kyai Carubuk. Pembuat Keris ini adalah Mpu Supa Madrangki, ahli keris dari kerajaan Majapahit yang hidup di sekitar abad ke 15.

Menurut legendanya, saat itu Sunan Kalijaga meminta tolong untuk dibuatkan keris coten-sembelih (pegangan lebai untuk menyembelih kambing). Lalu oleh beliau diberikan calon besi yang ukurannya sebesar biji asam jawa. Mengetahui besarnya calon besi tersebut, Empu Supa sedikit terkejut.

Dia berkata besi ini bobotnya berat sekali, tak seimbang dengan besar wujudnya dan tidak yakin apakah cukup untuk dibuat keris. Lalu Sunan Kalijaga berkata kalau besi itu tidak hanya sebesar biji asam jawa tetapi besarnya seperti gunung. Karena perkataan Sunan Kalijaga tersebut, pada waktu itu juga besi menjelma sebesar gunung.

AKhirnya Mpu Supa mengerjakan pembuatan keris. Saat keris jadi, Sunan Kalijaga menjadi kaget karena kagum, hasil hasil keris itu berbeda jauh sekali dengan yang dimaksudkannya. Maksud semula untuk dijadikan pegangan lebai, ternyata yang dihasilkan keris asli Majapahit, luk tujuh belas. Karena berwarna kemerahan, keris itu dinamakan Kyai Sengkelat (artinya bersemu merah) sedangkan jumlah luknya yang tujuh belas melambangkan jumlah rakaat salat lima waktu.

Artikel ini terdiri dari 7 halaman, klik hal berurutan

(1) Pendahuluan: Keris Pusaka Minangkabau(2) Kosmologi Minangkabau dan Keris Pusaka Kerajaan(3) Permasalahan keris dan Visualisasinya -1, (4) Visualisasi Keris(5) Tipologi Keris Minngkanau , (6) Tipologi Keris Minangkabau dan fungsinya(7) Lima Keris yang melegenda di Indonesia.


Sumber: Merdeka.Com




Poskan Komentar

Sering dilihat, yang lain mungkin juga penting