Automatic translation of this blog page: Terjemahan otomatis blog ini

Kamis, 30 Mei 2013

8Konsep Arsitektur Beberapa Tokoh Arsitek Indonesia dan Karyanya

Pada tulisan terdahulu tentang arsitektur telah dijelaskan  teori dan konsep arsitektur, (lihat dan klik di sini) Pada kesempatan ini kita akan melihat contoh-contoh bagaimana praktisi arsitek menggunakan konsep-konsep dan teori desain itu untuk karyanya. Khususnya  bagi pelaku/tokoh arsitektur Indonesia. Beberapa diantaranya yang akan diuraikan adalah :
Yuswadi Saliya,  M. Ridwan Kamil,  Baskoro Tedjo,  Alexander Santoso, Achmad D. Tardiana, Eko Purwono, Acmad Noe’man, Basauli Umar Lubis dan sebagainya.

Вы можете узнать, как концепции и теории архитектуры принятые индонезийского архитектора и его применение в архитектурных работах.


你可以学习如何架构的概念和理论,通过印尼建筑师和建筑作品及其应用。


Anda dapat mempelajari bagaimana konsep-konsep serta teori arsitektur yang dianut oleh arsitek Indonesia dan penerapannya pada karya arsitektur.

8.  Achmad D. Tardiana


Konsep Desain: Arsitektur Adalah Sebuah Proses Dalam Mengkonstruksi Tapak

Teori dan Manifesto 
Menurut Ir. Achmad D. Tardiana, MUDD, karya arsitetur yang baik adalah arsitektur yang secara spesifik mampu merespon lokasi dimana bangunan didirikan.  Dalam hal ini, respon tersebut harus dapat memberikan dampak atau kontribusi yang positif terhadap lingkungan tempat didirikannya bangunan. Dengan kata lain Arsitektur harus dapat menunjukkan lokalitas setempat, yang dapat dilakukan dengan respon terhadap site, atau dapat juga dengan pengunaan material setempat. Beliau terkesan dengan ungkapan Tadao Ando: ”Arsitektur adalah sebuah proses dalam mengkonstruksi tapak, Arsitektur muncul secara alamiah atau merupakan respon terhadap tapak.”
Dalam proses perancangan, Ir. Achmad D. Tardiana, MUDD cenderung menggunakan teori yang berkaitan dengan Fenomenologi sebagai pedomannnya. Antara lain seperti teori tentang Place, Tektonik, serta Materialitas. Berhubungan dengan teori tentang materialitas ini, Ir. Achmad D. Tardiana, MUDD berpendapat bahwa ungkapan arsitektur harus dapat disampaikan seefektif mungkin melalui penggunaan material seminimal mungkin. Dalam hal ini arsitek harus pandai mengolah material yang minim agar dapat memperoleh pengungkapan arsitektur maksimal.

Pendekatan Perancangan
Pendekatan perancangan yang dilakukan Ir. Achmad D. Tardiana, MUDD dapat berbeda-beda di tiap-tiap proyek. Pendekatan tergantung pada karakter atau spesifikasi proyek tersebut, selain juga tergantung pada permintaan atau karakter klien (owner). Pendekatan tersebut antara lain dapat melalui preseden arsitektur, ekologi, penggunaan material, serta bentuk.Mengenai preseden arsitektur, menurut Ir. Achmad D. Tardiana merupakan pendekatan yang paling dekat atau cepat didapatkan oleh arsitek. Hal ini disebabkan karena kita sebagai arsitek selalu berhubungan dengan dunia luar dalam memperoleh informasi mengenai arsitektur, baik secara langsung (melihat), atau melalui media. Hal tersebut kemudian secara tidak sadar tertanam dalam benak arsitek yang pada saat merancang, yang secara tidak sadar pula, kembali muncul sehingga dapat membantu menghasilkan ide-ide dalam merancang. 
Berhubungan dengan preseden arsitektur ini Ir. Achmad D. Tardiana kemudian berpendapat bahwa sangat sulit untuk menjadi original dalam hal arsitektur, karena kita selalu berhubungan dengan preseden-preseden tersebut, yang kemudian secara tidak sadar mempengaruhi kita dalam menghasilkan sebuah ide. 


Pendekatan yang paling sering atau umum digunakan oleh Ir. Achmad D. Tardiana sehubungan dengan teori yang digunakan sebagai pedoman (bahwa arsitektur harus dapat memberikan kontribusi positif terhadap lingkungan) adalah bagaimana kita mempertimbangkan persoalan-persoalan lingkungan sehubungan dengan didirikannya sebuah bangunan.
Hal ini dapat kita lihat pada saat Ir. Achmad D. Tardiana berpartisipasi pada sayembara perancangan kantor pusat WWF di Jakarta. Beliau menggunakan pendekatan arsitektur hijau dalam perancangannya. Adapun penerapan arsitektur hijau dalam rancangan adalah:

·         Dengan menggunakan bangunan pilotis 
·         Mempertahankan vegetasi eksisting
·         Penggunaan energi pasif (solar cell sebagai energi listrik)
·         Proses recycle, dalam hal ini pengolahan air hujan.

Ir. Achmad D. Tardiana, MUDD juga melakukan pendekatan melalui penggunaan material pada saat merancang. Seperti telah disebutkan diatas, beliau berusaha meminimalkan penggunaan material untuk mengungkapkan ungkapan arsitektur semaksimal mungkin.
Selain beberapa pendekatan tersebut, sehubungan dengan ketertarikan Ir. Achmad D. Tardiana, MUDD dalam bidang perkotaan, beliau juga melakukan pendekatan secara urban (perkotaan). Dalam setiap rancangannya, yang berhubungan dengan konteks perkotaan, selalu dihubungkan dengan dimensi-dimensi perkotaan. Dalam hal ini, sesuai dengan pendapat Ir. Achmad D. Tardiana, MUDD mengenai respon terhadap lingkungan, bangunan harus dapat memberikan kontribusi positif terhadap kota.

Proses Perancangan
Adapun proses perancangan yang dilakukan Ir. Achmad D. Tardiana sehubungan dengan teori serta pendekatan yang dimilikinya antara lain:
  •            Memahami program, termasuk juga memahami klien (karakter maupun keinginan teradap  bangunan).Yang dimaksud disini adalah bagaimana menghubungkan kelompok-kelompok kegiatan, memahami keinginan-keinginan serta tujuan klien, yang nantinya temanifestasi dalam kebutuhan ruang. Pada saat pemahaman terhadap program ini, sudah muncul gagasan-gagasan ke arah mana arsitektur bangunan dikembangkan (gambaran kasar mengenai desain).
  •            Pemahaman terhadap lokasi (menurut Ir. Achmad D. Tardiyana paling penting).Bertujuan untuk memunculkan gagasan mengenai bentuk-bentuk arsitektural, bentuk-bentuk ruang yang lebih jelas.Hal ini biasanya dilakukan dengan melihat langsung kondisi site, sehingga dapat memahami potensi serta kekurangan site. Namun apabila terdapat keterbatasan-keterbatasan, dapat dilakukan dengan melihat peta garis, foto udara, atau foto-foto survey. 
  •       Kemudian sebelum masuk ke proses desain, menjalin antara gagasan-gagasan (yang muncul pada saat pemahaman program) dengan potensi serta ide yang didapatkan pada saat melihat site. Sehingga pada akhirnya muncul gagasan-gagasan yang lebih fix yang kemudian dituangkan dalam proses desain lebih lanjut.

Sumber Bacaan




Poskan Komentar

Sering dilihat, yang lain mungkin juga penting